Rimba , Benua dan Dunia


Kelihatan setiap perkataan hampir sama memenuhi atmosfera bumi.Pelbagai lapisan dari lautan hingga daratan serta kesekalian isinya.Kesemuanya mengajar kita sifat alami dan fitrah insani.Penciptaan mengikut kehendak dan acuanNya.

Luhur akal budi,jernih jiwa insani.

Credit Photo to:Lee Acaster

Credit Photo to:Lee Acaster

Perspektif Alami-Keluhuran itu dapat dilihat dari setiapnya rimbunan hijau mengeluarkan oksigen.Tanpa jemu dibantah perintah,tanpa bantah membentak kerenah.Alami mengajar kita dari sehelai daun gugur hingga pemprosesan fotosintesis yang diceritakan dalam kalamNya.Diciptakan tumbuhan ini untuk memberi sumber makanan,teduhan dan pasak bumi.Perubatan dari tumbuhan harus dilazimi kerana besar nikmatNya usah dipersia-siakan.Sumber makanan dan perubatan bercambah menjadi bahan perekaan dan arkitektural dan landskap seni bina tradisional hingga urbanisasi.Sumber alami ini perlu begenerasi agar kepelbagaiannya dikekalkan dan dipulihara untuk anak watan.Mungkin  kenal akan jati,meranti tetapi yang lainnya perlu diteliti fungsinya dan faedahnya atau terus membisu tanpa menelusurinya.Ladskap hijau ini menjaga ekosistem bumi supaya memanusiakan hasilnya kembali kepada mak’nawi.Rusuh itu abstrak tenang itu suci.Rusuh mengajar manusia berada di puncak tenang istiqamah dalam hidup.Rusuh jika hilang satu pegangan iman maka tenang tiada erti.Ia perlu seimbang dalm satu ijtihad yang memerlukan rusuh sebagai punca tenang menjadi nyata.Rusuh menjadikan satu muslihat untuk manusia berfikir menjangkaui skop tetapi berlandaskan akidah.

Persepektif Jiwa-Membangunkan roh karektor peribadi insani.Iman ada pasang surut manusiawi.Lembut bayu berpuput dingin dari pantai hingga laut lepas.Saujana mata memandang nian indah kehijauan.Desir pasir,rona pelangi hempasan ombak pasang surutnya.Kesemua konteks ini mengajar karektor dari pelabagai sudut psikologinya.Tenang menyapa tatkala kesemua gabungan ini bersatu di depan mata.Itulah kasih dari yang Esa.Tatkala laut memberikan hasil kita menjamunya dengan hasil.Sampai bila rakus haloba dibiarkan punah terbiar di laut sana.Kepelbagaian hidupan aquatik dari terancam dan hampir pupus tak sapa peduli atau terus tuli.Hasil diambil dengan rela hati,tatkala amarah menjadi hempasan tsunami memakan bumi,bah melimpah ke daratan dan hasilnya kemudaratan.Sampah dianggap kotor dan jijik,bila ia dibiarkan menjadi tanda imarah semua insan,ia menjadi satu proses pembiakan apabila ia kian membarah.Hanya insan mengerti akan membersihkannya,lalu sampah menjadi mutiara.Benar jika kita alam menguji dengan rusuh ia secantik pelangi rahamtNya.

Kredit foto:Lee Acaster

Akses pada:https://www.flickr.com/photos/jellyfire/21101017812/

Coretan Sahabat


(i)

Ada yang dibilang dengan jari.Ada yang tak terkira rasmi.

Dirapat resmi padi dilentur tanah dan bumi.

Mengenal diri membawa berkat kembali.

Pada kita ada hisab yang dipertimbangkan.

Ada amal yang akan dikongsikan.

(ii)

Andai lawan jadi kawan usah dipatahkan rumpun kasih.

Andai kawan jadi lawan usah dibiarkan tersisih.

Bersilaturuhim itu damai dan mendamaikan.
Memanjangkan umur dan membuka pintu rezeki.

Maka tautkanlah ia pada sendi syariat.

Dalam nasihat ada tersirat.

Dalam menyuluh ada tersurat.

Mengait cantuman-cantuman maknawi.

Mengenal kita sendiri.

Moga dilorong mengenal hakiki.

(iii)

Melewati perjalan dunia kembara pancaroba.

Kerana singgahsana indah harus dibina disini untuk menginap disana.

Andai aku lupa berikan aku peringatan.

Sekiranya aku tersilap tunjukkan aku jalan.

Justeru titipkan nasihat dalam segala hal yang dibuat.

(iv)

Pada hela nafas ini ada tugas yang digalas.

Pada usia ini ada usaha yang tak dipersia.

Pada waktu kita satu dan membantu.

Tiga perkara ini tanggugjawab yang dijawab.

Pada diri berkelana ilmu.

Pada ilmu didahului adab dan akhlak.

Pada guru dimuliakan hidup.

Pada hidup dimurnikan jasa.

Pada jasa bergenerasilah ia.

Pada kita dan seterusnya.

(v)

Semoga doa sentiasa mengirigimu.

Kerna yang masih hidup kini mengenal hidup.

Tiap saat dan masa ada limitasi batas manusia.

Hidup dirangka barzakh dicakna.

Kerana setiap satu darinya benar.

 

Terima kasih sahabat yang sentiasa melanterakan idea dan usaha untuk kita:

#MembinaMindaMadani dan #TerdidikJiwaInsani.

Coretan Kehidupan


Kehidupan

Pada usia dicatu segala,

pada keringat usah diperdaya,

pada akal fikirnya cermat,

pada diri punyai hemat.

————————————————————————

Pada bibit cinta

dimarak fikir fakir manusia

yang cuma ada

hari,esok atau lusa

di kaki lima.

————————————————————————

Pada kau bicara arah,

nah kau cuba kerah,

rasa dan nikmat serah,

pada segala gelandangan hemah,

ini tidak …

————————————————————————

‘PUISI’

Bisa jadi igauan

Bisa jadi mimpi ngeri

Bisa jadi ratib

Bisa jadi runtun jiwa

————————————————————————

Coretan Ratib Kasih


Ratib,

Dialunkan pada batin,

Jiwa yang lena,

Pada hati,

Yang dibangkitkan

Disapa rindu,

Yang lama menyepi,

Tak bertemu,

Yang lama dambakan rindu,

Diutus kasih pada insan,

Hamparan tangis munajat diri,

Kembali padanya bersemi kembali.

CORETAN


Takbir

Undian dan pilihan atau turutan.

Kini siapa jadi pemimpin mengetuai takbir raya?

Yang pasti bapa sendiri serta sekalian bapa saudara.

Bagaiman pula cerita aku, kau dan kita.

Bila lagi?

Setiap darinya bersaudara sepupu atau sebaya,

Yang menikah menjadi suami dan kini bergelar bapa.

Jadinya sistem audio dipasang siap serba-serbi.

Hamparan sejadah disusun rapi.

Saf-saf dibarisi.

Al-Rijal itu lelaki yang memimpin.

Pertama kalinya pimpin pada diri kamu kamu barulah seterusnya.

Menjadi Imam dia bisa.

Mengetuai Marhaban mahupun Takbir di dahului kehadapan.

Disusun rapi rapatkan saf antara yang luas ilmunya hingga kita nak muda.

Senang cerita boleh bawa majlis bila ada.

Kini usai si bapa sekalian saudara mengelapai.

Yang muda mengetuai.

Dari sayup suara serta kedinginan malam dan mengastua yang kian melelapkan mata.

Rast dan Hijjazi dialun rapi.

Kemenangan ini dirai semua.

Puisi TS


Terminal Syawal

(i)

Syawal kali ini damai,

damai kerna bersama keluarga,

syukur dipanjat pada Ilahi,

segala pencipta, kasih sayang dan pemurah,

masih lagi bersama mereka.

(ii)

Pada rintik renyai membawa kita,

Mengenal sesamanya asal dan usul,

ya..

balik asal dan balik usul,

baru kenal kejadian,

baru kenal diri sama erti sama pergi,

satu jalan pulang,

pulang mengikut ruang,

ruang kakinya cuma tujuh sama tiga.

(iii)

Ya..di bangku itu,

aku…tepu..kelu..

kali ini tiga hari sahaja,

orang berpusu ramainya,

yang-terlelap aku cuma,

ia datang semua memasukinya,

tinggal aku dan dia,

si dia terlepas masa,

aku pula penat terasa,

kini berjalanlah menuju pergi,

sebuah bas terisi kenangan lagi,

pada terminal ini mengenal diri.

(iv)

Ah…gegas lincah berlari kemana,

yang ditunggu tak dikejar,

yang berlari ternanti,

akhirnya tiba juga di sini,

passport segalanya diperiksa semua,

di balai menunggu hingga perlepasan,

ini pada jangkanya,

merebah lelah di bangku duduk,

mencicip kopi nikmat terasa,

akhirnya si dia juga begitu,

coklat itu seperti ku kenali,

digenggam erat bersama bagasi,

berdansa getus hati,

persamaan kemungkinan atau kebetulan.

 

(v)

Empat belas jam masa berdetik,

dari Durham  ke tanah air,

hati kini bagai terjentik,

adakah si dia menjadi pilihan,

muka pintu masuklah diri,

beg disandang diletak kembali,

buku kini peneman diri,

wajah ibu bapa terbit kermbali,

pelbagai cerita hendak dikongsi,

rakan taulan dikumpul sekali,

sanak saudara meriah berseri.

(vi)

Berkongsi rasa di langit yang sama,

munajat syukur selamat semua,

balai ketibaan sejarah tercipta,

mendarat sudah di daratan nyata,

harap dapat bertemu si dia,

bagasi di ambil menuju kereta,

rupanya di situ takdir kita,

nama diberi terjawab siapa,

kenalan lama merantau dunia,

mengisi diri ilmu di dada.

(vii)

Tanah air dijamu segala,

ilmu dihadam dikongsi bersama,

anak watan dibangun segala,

minda madani terbina pula,

terdidik juga jiwa insannya,

itulah plot kehidupan,

dicakna dicatu aturannya,

pada kali ini beraya bersama,

berjumpa kedua ibu dan bapa,

sanak saudara riang tak terkata,

anak kecil gembira tak terhingga.

(viii)

Juadah raya dicatat rasmi,

dari lemang ketupat tak terperi,

rendang tak dilupa sekali,

tapai juga di atur berseri,

Terusan Seberang dijadikan lokasi,

Nian damai indah sunyi,

Jang dan Milah beraya sekaki,

dinama waghih kenalan diikuti,

Masak merah,lontong dan seruding diisi,

Johor menjadi tempat yang pasti,

muafakat membawa berkat disepakati,

rakan taulan dijernihkan hati,

yang keruh dilupa pergi,

yang kini terpaut kembali.

(ix)

Samping disarung songkok di letak,

berbaju melayu busana tradisi,

adat budaya disusun jejak,

agama dan syariat diikuti,

maaf dipohon kedua tercinta,

turut nenek dan atoknya,

sesama keluarga,adik beradik juga,

tahmid dan takbir dipuji digema,

yang Maha Esa diagungkan segala,

pada Dia hak yang didahulukan,

pada kita sesama insan,

pada hidupan dan persekitaran,

punyai hak dalam tuntutan.

 

 

 

 

 

 

Laman Rindu


(i)

Berutus ucapan dan ingatan,

tanda kasih jalinan ungkapan,

sebening ikhlas dihulur tautan,

sekudus maaf jasad rohani,

untaian kata disusun rapi

disambung aksara menjadi erti

frasa berirama pengubat hati.

(ii)

Lengkap nada AidilFitri,

sebulan Ramadan lapangan amalan,

tingkatan iman ukhwah insan,

moga ia berterusan dan berkekalan,

hadirnya Syawal satu kemenangan.

(iii)

Puasa menahan lapar dahaga,

punya batas dan limitasinya,

ada aturan yang perlu dijaga,

baru sempurna ibadah dikerjakannya,

tarawih diikuti berterusan pula,

malam Qiam jangan di lupa,

tadarus disusul sesama kita.

hidangan juadah berkongsi sentiasa,

eratkan ukhuwah pekerti mulia.

(iv)

Keberadaan dingin merasap tubuh,

Iftar akhir bersama keluarga,

azan Magrib masuk waktu,

menanti gema takbir dan tahmid,

solat didahulu hingga selesai.

(v)

Di kejauhan rindu terungkapkan,

pada halaman dan juga tanah air,

bonda dan ayahanda dalam pelukan,

berkumpul sekeluarga dan bersalaman,

sepersalinan indah kini disarungkan.

(vi)

Pulang ke destinasi indah tak terkata,

tempat jatuh dikenang juga,

kicauan burung dari mergastua,

menyingsing sinar di nikmati semula,

halaman rumah riang semula,

pangkin tempat berkumpul segala,

anak kecil bebas belaka,

buluh dicari nyiur dicari,

lemang dibakar ketupat dianyam,

siap terhidang raikan kesaksamaan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

PUISI


Katakan Tidak

(i)

Berkata ya tidak seperti mengiakan,

dalam maksud tersusun hiasan,

pesonafikasi diri terserlah ingatan,

layar kehidupan dijulang kerinduan,

sauh terbenam dasar diangkat ke daratan,

kerna manusia itu berbeza,

walau sama rambut warnanya,

mungkin berbeza persepsi tercipta.

(ii)

Retak dan lelah diri,

pada hambatan manusiawi,

ke bahu digendong masalah hati,

ke telinga dicorong muzik tiada inti,

semuanya berkisar tentang dengki,

yang kesumat tiada henti,

di depan kata ya,

bagaimana.. belakang kita nanti.

(iii)

Landas manusia di depan,

jadi pencipta letak di mana,

aturan itu manuskrip asal Tuhan,

nah..ikut sahaja manual yang dibekal,

Quran,hadis,para nabi dan ulamak menjadi acuan ikutan,

bagaimana..

kebergantungan kita sama manusia atau Dia,

serah atau putus asa,

kerjakan dahulu ikhtiar,

usahakan dahulu tawakal,

doa dahulu berserah,

semua kerja Dia.

(iv)

Pada buntu di hadir manusia,

yang tertawa hilang tah kemana,

yang biasa jadi kabur sahaja,

yang luar biasa lesap tak nampak jejaknya,

yang ada sentiasa menemani duka,

justifikasi mula celaru cakna segala,

pada Dia sentiasa dekat tak berganjak,

hela nafas segala milikNya,

pada karib rakan diiringi doa,

diutus salam segala pertemuan,

moga beroleh kejayaan di dunia dan di sana.

 

Deskripsi


Terminal Syawal

Ramadan dan Syawal

‘Satu ibrah kejayaan bagi setiap hambanya.’

Penulisan kali ini kompilasi puisi dan nukilan diri yang diambil dari kedua-dua bulan ini sebagai latar penulisan.Disamping itu, beberapa penulisan santai yang akan diselitkan bersama sebagai bacaan tambahan.Seperti yang kalian sedia maklum pengikut di Twitter SM telah mencapai angka 600 bahkan diharap pada masa akan datang ia menjadi koloni Selat Merah dengan jayanya.Ini juga sebagai tanda penghargaan buat kalian sebagai buah tangan Syawal.Raikan diri perkemas peribadi setelah sebulan Ramadan melatih diri peperiksaan hati dan nafsu.Dengan penulisan ini menjadi titik tolak untuk SM menulis untuk kalian.

Bagi setiap kalian yang sudah membacanya nanti, gunakan hashtag dibawa ini sebagai pautan dan maklum balas dengan hemahnya.

#TerminalSyawal

#BuahTanganSyawal

#SelatMerah

 

Terima kasih.

Biodata Pengarang


SM dilahirkan di Johor Bahru, Johor Darul Takzim. Penulisan medium nadwah nusa. Melanterakan dunia penulisan muda agar terus ke puncak. Pengarang aktif dan bergiat dalam penulisan kreatif (Cerpen), memenangi anugerah penulisan di peringkat negeri Johor, antaranya Sayembara Puisi dan Cerpen (Pelajar) Negeri Johor, Dewan Bahasa Pustaka Wilayah Selatan 2012.

Seterusnya beliau merupakan seorang pembahas terbaik pada tahun 2012 Bahas Ala Parlimen Karnival Pra Universiti. Tempat Ketiga Berkumpulan Perbahasan Ala Parlimen Peringkat Negeri Johor, Karnival Pra Universiti tahun 2011.

Melanjutkan pelajaran di dalam Twinning Degree Programme with Teesside University , School of Social Science , Business and Law. Beliau juga merupakan pelajar tahun akhir dan Dijangka Tarikh Tamat Pengajian pada Mei 2017.

Doakan kejayaan SM dalam apa jua bidang yang diceburi. Moga setiap aksara yang disusun menjadi kata, ada amal hendaknya.

 

Sambungan Terminal Syawal

Terminal Syawal


This slideshow requires JavaScript.

Hak Cipta © Selat Merah 2016

Sebarang ambilan mohon dirujuk (paut) semula kepada laman ini dan mengkredit nama Selat Merah sebagai pengarang.

slmerah4.png