Rimba , Benua dan Dunia

Kelihatan setiap perkataan hampir sama memenuhi atmosfera bumi.Pelbagai lapisan dari lautan hingga daratan serta kesekalian isinya.Kesemuanya mengajar kita sifat alami dan fitrah insani.Penciptaan mengikut kehendak dan acuanNya.

Luhur akal budi,jernih jiwa insani.

Credit Photo to:Lee Acaster
Credit Photo to:Lee Acaster

Perspektif Alami-Keluhuran itu dapat dilihat dari setiapnya rimbunan hijau mengeluarkan oksigen.Tanpa jemu dibantah perintah,tanpa bantah membentak kerenah.Alami mengajar kita dari sehelai daun gugur hingga pemprosesan fotosintesis yang diceritakan dalam kalamNya.Diciptakan tumbuhan ini untuk memberi sumber makanan,teduhan dan pasak bumi.Perubatan dari tumbuhan harus dilazimi kerana besar nikmatNya usah dipersia-siakan.Sumber makanan dan perubatan bercambah menjadi bahan perekaan dan arkitektural dan landskap seni bina tradisional hingga urbanisasi.Sumber alami ini perlu begenerasi agar kepelbagaiannya dikekalkan dan dipulihara untuk anak watan.Mungkin  kenal akan jati,meranti tetapi yang lainnya perlu diteliti fungsinya dan faedahnya atau terus membisu tanpa menelusurinya.Ladskap hijau ini menjaga ekosistem bumi supaya memanusiakan hasilnya kembali kepada mak’nawi.Rusuh itu abstrak tenang itu suci.Rusuh mengajar manusia berada di puncak tenang istiqamah dalam hidup.Rusuh jika hilang satu pegangan iman maka tenang tiada erti.Ia perlu seimbang dalm satu ijtihad yang memerlukan rusuh sebagai punca tenang menjadi nyata.Rusuh menjadikan satu muslihat untuk manusia berfikir menjangkaui skop tetapi berlandaskan akidah.

Persepektif Jiwa-Membangunkan roh karektor peribadi insani.Iman ada pasang surut manusiawi.Lembut bayu berpuput dingin dari pantai hingga laut lepas.Saujana mata memandang nian indah kehijauan.Desir pasir,rona pelangi hempasan ombak pasang surutnya.Kesemua konteks ini mengajar karektor dari pelabagai sudut psikologinya.Tenang menyapa tatkala kesemua gabungan ini bersatu di depan mata.Itulah kasih dari yang Esa.Tatkala laut memberikan hasil kita menjamunya dengan hasil.Sampai bila rakus haloba dibiarkan punah terbiar di laut sana.Kepelbagaian hidupan aquatik dari terancam dan hampir pupus tak sapa peduli atau terus tuli.Hasil diambil dengan rela hati,tatkala amarah menjadi hempasan tsunami memakan bumi,bah melimpah ke daratan dan hasilnya kemudaratan.Sampah dianggap kotor dan jijik,bila ia dibiarkan menjadi tanda imarah semua insan,ia menjadi satu proses pembiakan apabila ia kian membarah.Hanya insan mengerti akan membersihkannya,lalu sampah menjadi mutiara.Benar jika kita alam menguji dengan rusuh ia secantik pelangi rahamtNya.

Kredit foto:Lee Acaster

Akses pada:https://www.flickr.com/photos/jellyfire/21101017812/

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s